Logo
images

Kangkareng sulawesi, jenis rangkong yang hanya ada di Sulawesi, Indonesia. Ilustrasi: Burung Indonesia/Ika T. Lestari

Kangkareng Suwalesi, Rangkong Kecil Dari Indonesia

irisindonesia.com - Jenis rangkong satu ini terbilang berukuran kecil (sekitar 53 cm), bila dibandingkan rangkong lainnya. Tidak beralasan pula, jika banyak peneliti menjulukinya sulawesi dwarf hornbill.

Kangkareng sulawesi (Rhabdotorrhinus exarhatus) ini tergolong istimewa, karena ia merupakan jenis yang hanya ada di Indonesia. Bersama julang sulawesi (Ryhticeros cassidix) dan satu jenis yang berada di Pulau Sumba yaitu julang sumba (Ryhticeros everetti), ketiganya didapuk endemik. Artinya, tidak akan dilihat dimanapun di belahan bumi ini, kecuali Indonesia.

Kangkareng sulawesi hidup di hutan primer, dataran rendah, perbukitan, dan tepi hutan pada ketinggian 700 – 1.100 meter di atas permukaan laut (m dpl). Jenis ini biasanya mencari makanan di tengah tajuk pepohonan yang berbuah. Sebagai pemakan buah, biasanya berkelompok hingga puluhan individu, seringnya hinggap pada pohon jenis beringin (Ficus spp). Jantan dicirikan dengan muka dan tenggorokan kuning sementara betina wajahnya hitan, pun tenggorokannya.

Burung ini dapat ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu (Sulawesi Tengah), hutan Tangkoko (Sulawesi Utara), Pulau Muana dan Pulau Buton (Sulawesi Tenggara), dan di blok hutan Popayato-Paguat, Gorontalo.

Baca Juga : Maraknya Perlindungan Perdagangan Satwa Liar, Namun Inilah Kenyataannya

Badan Konservasi Dunia (IUCN) memasukkan kangkareng sulawesi sebagai satwa terancam punah berstatus “Rentan” (Vulnerable/VU). Artinya, jenis memiliki 10% kemungkinan untuk punah dalam jangka waktu 100 tahun ke depan.

Menurunnya populasi kangkareng sulawesi -termasuk julang sulawesi- diakibatkan oleh kerusakan habitat, kebakaran hutan, perburuan, hingga penambangan emas. Jenis ini juga terdaftar pada Lampiran II Konvesi Perdagangan Internasional Tumbuhan dan Satwa Liar Terancam Punah (CITES), dan dilindungi dalam PP Nomor 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa.

Seperti halnya dengan jenis rangkong yang lain, kangkareng sulawesi juga merupakan “petani hutan” yang tangguh dalam menebar biji sisa pakan buahnya. Dengan kemampuan menjelajah hingga rentang 100 kilometer persegi, rangkong memang memiliki jasa lingkungan yang besar dalam meregenerasi hutan.

Baca Juga : Belajar Menjaga Hutan dari Demianus Klembiak, Si Embun dari Cyclops

Margaret F. Kinnaird dan Timothy G. O’Brien, peneliti rangkong dan hutan tropis, menjuluki rangkong sebagai petani hutan tangguh karena kehebatannya menebar biji. Ada hubungan tak terpisahkan antara rangkong dengan hutan yang sehat karena rangkong memerlukan pohon yang besar untuk sarangnya.

Hadirnya jenis rangkong menunjukkan bahwa pohon dengan kayu ukuran besar masih tumbuh di hutan tempat hidupnya. Rangkong membutuhkan pohon besar dan kuat untuk digunakan sebagai sarangnya, sekitar diameter 45 cm. Dipastikan, pohon berpostur kekar ini hanya ada di hutan yang bebas dari penebangan liar.

Daftar 13 jenis rangkong di Indonesia dan status konservasi internasiona, diantaranya :

  • Enggang Papan (Buceros bicornis)
  • Enggang Cula  (Buceros rhinoceros)
  • Enggang Jambul (Berenicornis comatus)
  • Kangkareng Hitam (Anthracoceros malayanus)
  • Juylang Jambul-HItam (Rhabdotorhinus corrugatus)
  • Enggang Klihingan (Anorrhinus galeritus)
  • Kangkareng Perut-Putih (Antrhacoceros albirostris)
  • Kulang Emas (Rhyticeros undulatus)
  • Julang Irian (Rhyticeros plicatus)
  • Julang Sumba (Rhyticeros everetti)
  • Julang Suwalesi (Rhyticeros cassidix)

Sumber : Majalah Sains Indonesia

Rangkong merupakan burung yang masuk dalam keluarga Bucerotidae (julang, enggang, dan kangkareng), yang ditandai dengan ukuran tubuhnya dari 53 cm hingga 170 cm. Beratnya juga bervariasi, dari 290 hingga 4.200 gram. Paruhnya panjang dan ringan dengan kepakan sayap yang terdengar keras. Rangkong tersebar di Afrika, Asia wilayah tropis, serta Indonesia dan Papua Nugini.

Khusus Indonesia, ada 13 jenis rangkong yang tersebar. Sumatera berada di urutan pertama untuk persebaran keragaman rangkong yaitu sembilan jenis. Diikuti Kalimantan delapan jenis, Wallacea empat jenis, dan Jawa hanya tiga jenis.


TAG

Dipost Oleh administrator

"Batas Harianto Sidabutar"

Tinggalkan Komentar